• Pasang iklan baris via ONLINE !

    Lebih praktis, cepat, mudah, nyaman, dan tanpa daftar. Anda bisa memesan iklan sesuai dengan kebutuhan anda dengan lebih mudah dan aman. Iklan baris koran JAWA POS dan koran SURYA.

  • Kantor dan alamat kami

    Jalan Mulyosari Raya No. 55 Surabaya, Jawa Timur, Indonesia - 60112.

  • Menerima pemasangan iklan koran media cetak

    Jawa Pos, Memorandum, Radar Surabaya, dan masih banyak koran lainnya.

  • Cara pemasangan iklan via Online.

    Pemasangan via SMS ke : 0857 3318 4499, pemasangan via online: http://pesan.iklanjawapos.com , pemasangan via email (khusus iklan display) ke : iklanjawapos@yahoo.com, untuk informasi pemasangan iklan silahkan hubungi kami via telepon: 0851 0350 8009

  • Hemat waktu, biaya, dan aman.

    Siap melayani dan membantu anda, memudahkan pemasangan iklan anda dan menghemat waktu anda, transaksi online yang aman dan terpercaya.

  • Waspada Penipuan Pemasangan Iklan!!!

    Bila ada pihak yang menghubungi, mengirimkan pesan SMS dan Email kepada anda dan memberikan Rekening Bank selain yang tercantum pada website IKLANJAWAPOS.COM dan WWW.IKLANJAWAPOS.NET maka 100% adalah penipuan.


Diberitahukan kepada seluruh pelanggan setia kami agar lebih berhati-hati atas berbagai macam bentuk penipuan apapun yang mengatasnamakan kami dan perlu diingat bahwa ADS Advertising hanya menggunakan NOMOR TELEPON / HANDPHONE dan NOMOR REKENING yang kami cantumkan di website ini dalam berinteraksi dengan pelanggan kami. Jika anda menerima SMS / Telepon atau Pemintaan Transfer sejumlah uang atau pembayaran ke nomor rekening selain yang ada di website kami, maka dapat dipastikan pihak tersebut 100% bukan dari pihak kami, dimohon para pelanggan agar lebih berhati-hati terhadap penipuan online yang semakin marak dan mengatasnamakan pihak ADS Advertising.


Posted by ADS
| 07.38
Google mencari cara untuk memperketat proses log-in di internet yang diklaim lebih aman dan mudah di masa depan. Menggandeng perusahaan keamanan Yubico, Google sedang mengembangkan perangkat keras sebagai alat autentisitas kata sandi (password).

Dalam sebuah jurnal ilmiah di IEEE Privacy and Security Magazine yang ditulis oleh Wakil Presiden Keamanan Google Eric Grosse dan Programmer Mayank Upadhyay, Google memandang alat autentisitas dapat meningkatkan keamanan online. Sederhananya, ia bisa disebut sebagai "kunci password" yang berfungsi untuk membuka password.

Fungsinya kurang lebih sama dengan alat token di industri perbankan. Namun, Google dan Yubico ingin membuatnya lebih sederhana dan tetap mengedepankan keamanan.

"Kami fokus pada pembuatan autensitas yang lebih aman, namun dengan pengelolaan yang lebih mudah. Kami percaya pengembangan seperti ini dapat membuat sistem log-in yang lebih baik," kata seorang juru bicara Google seperti dikutip dari blog teknologi Mashable, Senin (21/1/2013).

Dengan adanya perangkat keras sebagai alat autentisitas, pengguna diharap tidak bergantung sepenuhnya pada password yang harus diketik atau diinput, apalagi untuk data yang bersifat rahasia dan personal di internet.

Bersama Yubico, Google saat ini sedang menjalankan program percontohan alat autentisitas dengan bentuk kartu USB bernama YubiKey. Alat ini sebelumnya sudah diatur agar terhubung dengan akun pengguna. Jika pengguna ingin log-in ke sebuah layanan situs web, maka ia harus menancapkan USB itu ke komputer agar proses autentisitas berjalan.
Namun, alat keamanan berbentuk USB berukuran kecil tersebut dikhawatirkan sejumlah pihak karena lebih mudah hilang atau tertinggal di suatu tempat.

Solusi lain yang ditawarkan Google adalah dengan membuat chip yang ditanam dalam perangkat ponsel pintar. Chip memakai teknologi jaringan nirkabel jarak dekat, bisa jadi Near Field Communication (NFC). Nantinya, ponsel harus didekatkan dengan komputer jika pengguna ingin log-in ke layanan web.

Tujuan pembuatan inovasi ini adalah Google tidak menginginkan proses input password tidak terhubung secara langsung dengan perangkat keras atau perangkat lunak. Harus ada perantara melalui alat autentisitas. Karena, sistem kode pelacakan (cookies) pada browser yang merekam aktivitas dan sejarah pemakaian internet, dianggap tidak lagi aman untuk menjaga password.

Sumber: Kompas.com

Iklan Menurut Provinsi:

BALI
BANTEN
BENGKULU
DKI JAKARTA
GORONTALO
JAMBI
JAWA BARAT
JAWA TENGAH
JAWA TIMUR
KALIMANTAN BARAT
KALIMANTAN SELATAN
KALIMANTAN TENGAH
KALIMANTAN TIMUR
KEPULAUAN BANGKA BELITUNG
KEPULAUAN RIAU
LAMPUNG
MALUKU
MALUKU UTARA
NANGGROE ACEH DARUSSALAM
NUSA TENGGARA BARAT
NUSA TENGGARA TIMUR
PAPUA
RIAU
SULAWESI BARAT
SULAWESI SELATAN
SULAWESI TENGAH
SULAWESI TENGGARA
SULAWESI TIMUR
SULAWESI UTARA
SUMATERA BARAT
SUMATERA SELATAN
SUMATERA UTARA
YOGYAKARTA

Iklan Menurut Kota:

AMBON
BALIKPAPAN
BANDA ACEH
BANDAR LAMPUNG
BANDUNG
BANGKA BELITUNG
BANGKO
BANJARMASIN
BANYUMAS
BANYUWANGI
BATAM
BEKASI
BENGKULU
BIMA
BOGOR
BOJONEGORO
BONE
BULUKUMBA
CIREBON
DENPASAR
DEPOK
DKI JAKARTA
DUMAI
GORONTALO
INDRAMAYU
JAKARTA
JAMBI
JAYAPURA
JEMBER
KAPUAS
KARAWANG
KEDIRI
KENDARI
KOTABUMI
KUDUS
KUPANG
LAMPUNG
LAMPUNG BARAT
LAMPUNG SELATAN
LAMPUNG TENGAH
LUBUK LINGGAU
LUWUK
MADIUN
MADURA
MAGELANG
MAKASAR
MALANG
MAMUJU
MANADO
MATARAM
MEDAN
P. SIDEMPUAN
PADANG
PALANGKARAYA
PALEMBANG
PALOPO
PALU
PARE-PARE
PASURUAN
PEKALONGAN
PEKAN BARU
PEKANBARU
PEMATANG SIANTAR
PONTIANAK
PRABUMULIH
SAMARINDA
SAMPIT
SEMARANG
SERANG
SOLO
SORONG
SUBANG
SUKABUMI
SURABAYA
TANGERANG
TANGGAMUS
TARAKAN
TASIKMALAYA
TEGAL
TERNATE
TIMIKA
TULANG BAWANG
TULUNGAGUNG
YOGYAKARTA

BlackBerry Messenger